Connect with us

Nasional

Kodam Jaya Doa Bersama, Kenang Para Pahlawan Yang Gugur Dalam G 30 S PKI

Published

on

Jakarta, Sentana – Kodam Jaya/ Jayakarta menggelar acara doa bersama untuk memperingati hari G 30S PKI di Lubang Buaya, Cipayung, Jakarta Timur. Acara tahlil dan doa bersama ini dilakukan untuk mengenang para pahlawan yang telah gugur dalam pemberontakan Gerakan 30 September 1965 silam.

Doa bersama kali ini mengusung tema “Dengan Peringati Hari Kesaktian Pancasila Kita Bertekad Menjaga Keutuhan NKRI Yang Berlandaskan Pancasila dan UUD 1945″.

Kepala Staf Angkatan Darat (Kasad) Jenderal TNI Andika Perkasa dalam sambutannya yang dibacakan oleh Pangdam Jaya/Jayakarta Mayjen TNI Eko Margiyono mengatakan, kegiatan tahlil dan doa bersama tahun ini dilaksanakan sebagai sarana untuk memperkokoh persatuan dan kesatuan antar sesama anak bangsa,” ujarnya Senin (30/9/2019).

“Disamping itu kata Kasad agar kita lebih memahami tentang fakta dan sejarah peristiwa kelam pemberontakan G30S PKI,” tambahnya.

Kasad menegaskan, bagi kita yang tidak mengalami, kita tidak pernah tahu apa yang sebenarnya terjadi. Hari ini kita bisa mendengarkan langsung saksi sejarah yang masih bisa hidup yang bisa menceritakan, bukan sejarah yang dibuat-buat, bukan sejarah yang direkayasa, tetapi sejarah yang benar – benar terjadi. Kita tidak tahu ke depan manakala semua para saksi hidup sudah tidak ada lagi,” tegasnya.

“Pada kegiatan tahlil dan doa bersama ini Kasad mengingatkan bahwa, 4 pilar yang menopang eksistensi bangsa Indonesia yaitu NKRI, Pancasila, Undang-undang dasar 1945, dan Bhinneka Tunggal Ika, adalah hal mutlak bagi bangsa Indonesia dan keberadaannya harus kita lestarikan.

Oleh karenanya mari kita senantiasa mewaspadai segala upaya keyakinan tertentu yang ingin merongrong serta meniadakan keberadaan ke 4 pilar tersebut dengan dilandasi jiwa, tekad dan semangat serta nilai – nilai kepahlawanan seperti yang ditujukan oleh para pahlawan revolusi terdahulu,” ungkapnya.

Lebih lanjut dikatakan, kita patut bersukur pada saat ini Pancasila masih tetap tegak berdiri sebagai dasar Kesatuan Negara Republik Indonesia. Namun demikian kita sadari bahwa paham komunisme ataupun paham serupa lainnya, tidak akan pernah menyerah dan mati, bahkan akan tetap menggerogoti sendi sendi kehidupan yang setiap saat berkeinginan untuk merusak persatuan serta kesatuan bangsa melalui janji dan harapan palsu.

Komunisme bisa saja berada didalam atau ditengah tengah, berasimilasi dengan bentuk dan pola kekinian, untuk itu mari kita saling bergandengan tangan dan bersatu menutup semua celah kemungkinan yang dapat membahayakan sendi sendi kehidupan, bermasyarakat, berbangsa, dan bernegara.

Sebelum mengakhiri amanatnya Kasad mengingatkan kepada kita semua perihal pentingnya komitmen kebangsaan bagi seluruh komponen masarakat, apa dan bagaimana tantangan yang tengah dihadapi bangsa Indonesia saat ini sangatlah berbeda dengan periode – periode sebelumnya, karna selain dihadapkan pada tantangan bagaimana caranya Indonesia menjadi bangsa yang maju, kita harus dapat menjadi bangsa yang lebih tangguh, kuat modern dan religius dalam kemandiriannya.

Dengan demikian marilah kita senantiasa mengedepankan kepentingan negara diatas kepentingan pribadi maupun golongan sekaligus dapat mengimplementasikan dalam kehidupan bermasyarakat, berbangsa dan negara demi terciptanya masyarakat yang maju, adil, makmur dan sejahtera,” tutupnya.

Hadir pada acara Tahlil dan Doa bersama, Gubernur DKI Jakarta Bapak Anies Baswedan beserta ibu, Gubernur Lemhannas, Pangdam Jaya/Jayakarta Mayjen TNI Eko Margiyono, Para pejabat teras Kodam Jaya beserta Ibu Persit KCK PD Jaya, Para pejabat Jajaran Mabesad dan Balakpus TNI AD, AL, AU, para Veteran, Tokoh Masyarakat, Tokoh Agama Jakarta Timur dan keluarga besar Pahlawan Revolusi.

Advertisement
Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Polhukam

Bossman Bantah Tuduhan Penggerebekan: Penyebar Fitnah Telah Penjarakan

Published

on

By

Sidang hari pertama, Hanif Wicaksono orang yang memfitnah Bossman.

Hariansentana.com, Februari 2024 — Beredarnya di media sosial atas berita penggerebekan dibantah oleh Bossman Mardigu dan mengatakan bahwa Hanif Wicaksono telah menjalani penahanan.

Bossman menjelaskan bahwa foto yang disebarkan bukanlah ditempat yang dituduhkan. Bossman menegaskan bahwa berita yang disebar merupakan fitnahan yang ditujukan kepadanya, bahkan Bossman tidak berada di tempat seperti berita yang tersebar di media sosial hasil fitnahannya

Selain itu Bossman juga menjelaskan bahwa fitnah itu dirangkai lalu dikirimkan ke media sosial untuk di sebar.

Bossman juga menyampaikan foto dari pihak yang menyebar fitnah terhadapnya yang disebutkan bernama Hanif Wicaksono.
“Sidang hari pertama, inilah Hanif Wicaksono orang yang memfitnah Bossman seakan adanya penggerebekan dengan merekayasa guntingan informasi yang disebarkan ke media sosial,” ucapnya.

Bossman menjelaskan jika saat ini Hanif posisinya ditahan pihak berwajib.Tampak dalam foto saat dia hadir dalam sidang pertama Rabu pada tanggal 7 Februari 2024 yang kemudian ditunda ke hari senin tanggal 19 Februari 2024.

“Terlampir juga foto dari hape yang merupakan alat bukti bahwa Bossman tidak berada di tempat seperti berita yang tersebar di media sosial hasil fitnahannya,” tambah Bossman.

Foto itu yang bertuliskan ‘barusan orang nya jalan pulang’ di hapus dalam informasi yang di sebar oleh Hanif sehingga memberikan kesan keberadaan Bossman di lokasi.

Boosman dalam pesan itu juga mengatakan bahwa foto yang disebarkan bukalah penggerebekan, namun saat itu dirinya tengah melakukan diskusi diluar ruangan.
“Adapun foto yang berdebar seakan Bossman digrebek padahal sedang berdiskusi di luar ruangan adalah bukan di masa yang sama dengan yang diberitakan,” tulis Bossman. 

“Semuanya fitnah itu dirangkai lalu dikirimkan ke media sosial untuk di sebar,” tegasnya.

Continue Reading

Polhukam

Sengketa Tanah, Puluhan Warga Jl Gorontalo, Gugat Kantor BPN Jakarta Utara ke PTUN

Published

on

By

Jakarta, Hariansentana.com — Persidangan setempat di lokasi sengketa yang di Pimpin Hakim Saifuddin SH. MH.di Jalan Gorontalo RT 05 dan RT 14 RW 01 Kelurahan Sungai Bambu, Kecamatan Tanjung Priok kota administrasi jakarta Utara menggugat Kantor Badan Pertanahan Nasional (BPN) Administrasi Jakarta Utara ke Pengadilan Tata Usaha Negara (PTUN).

Warga melayangkan gugatan mengenai Sertifikat Hak Pakai nomor 767/Sungai Bambu atas nama Polri, yang di keluarkan oleh BPN kota administrasi Jakarta Utara, diklaim terbit di tanah warga. Total ada 75 warga melayangkan gugatan tersebut.

Kuasa hukum warga, saat mengelar jumpa press di Balai Warga warga Renny F Winata, menegaskan, gugatan ini menyoroti proses penerbitan sertifikat atas nama Polri yang diduga terbit tidak berdasarkan dasar hukum yang jelas, juga proses Pendaftaran Tanah Sistematis Lengkap (PTSL) warga yang tidak ada tindak lanjutnya oleh kantor Pertanahan Kota Administrasi Jakarta Utara.

“Tadi, pada sidang setempat itu, memperlihatkan batas-batas yang diukur oleh petugas PTSL pada tahun 2019. Dari ujung batas RT 014 sampai RT 005. Saat ditanyakan oleh hakim batas batas-batasnya mana saja. Dan di tengah-tengah hunian warga RT 14 yang sudah ada yang bersertifikat Hak Guna Bangunan (SHGB) atas nama Irwan Syarifuhdin tahun 2009,” ujar Renny Jumat (23/2/2024).

“Artinya PTSL tahun 2019 itu kita lakukan dengan cara-cara yang baik sesuai dengan peraturan perundang-undangan yang berlaku dan asas umum pemerintahan yang baik. Tetapi, kenapa pada tahun 2021 pihak Polri mengajukan sertifikat? Dan keluar pada tanggal 15 Desember 2021,” sambung Renny.

“Padahal pengajuan PTSL ini dilakukan setelah warga menerima sosialisasi dari Kantor Pertanahan (BPN) Jakarta Utara melalui para Ketua RT dan RW di Kantor Kelurahan Sungai Bambu agar warga yang tanahnya belum ter-plotting dapat segera mendaftarkan dengan petunjuk dan mengisi formulir oleh kantor Pertanahan Jakut,” lanjutnya.

Renny juga menyoroti ketidak wajaran dalam proses penerbitan sertifikat atas nama Polri. Dia mengungkapkan bahwa pihak Kantor Pertanahan Jakut mengklaim dasar penerbitan sertifikat atas nama Polri adalah karena lahan tersebut dulunya merupakan asrama.

“Pada tahun 1955 atau tahun 60-anlah, pihak PT Pelindo menugaskan Polisi Perintis untuk menjaga keamanan di lingkungan Pelabuhan Tanjung Priok. Dibangunlah rumah-rumah sederhana di sini untuk polisi-polisi yang bertugas di pelabuhan. Jadi bukan Polri yang membangun, tetapi tanah tersebut adalah Tanah Pelindo (Pelabuhan Indonesia),” bantah Renny.

Ia mengatakan pihak Polri mengajukan tiga alat bukti di dalam persidangan tetapi tidak ada warkah, sementara pihaknya menyampaikan ratusan alat bukti.

Renny juga menjelaskan pihaknya melaporkan dugaan maladministrasi yang dilakukan oleh Kantor Pertanahan Kota Administrasi Jakut dalam proses PTSL kepada Ombudsman RI Perwakilan Jakarta Raya, Komnas HAM, hingga Kementerian ATR.

Hingga pada akhirnya, Ombudsman RI mengirimkan surat penutupan laporan pada tanggal 17 September 2023, menjelaskan bahwa tanah yang terletak di Jl. Gorontalo Kelurahan Sungai Bambu telah terbit Sertifikat Hak Pakai No. 767/Sungai Bambu atas nama Kepolisian Negara Republik Indonesia.

Diketahui, 75 warga sebagai penggugat telah membayar Pajak Pajak Bumi dan Bangunan (PBB) kurang lebih sejak 44 tahun silam. Selain itu, ada beberapa warga yang memiliki Iuran Pembangunan Daerah (Ipeda) sejak tahun 1979.

Mereka juga memberikan bukti surat berupa rekapitulasi pembayaran PBB yang menunjukkan bahwa pembayaran Pajak Bumi Bangunan (PBB) lunas hingga tahun 2023.

Ia juga mengklaim 75 warga sebagai penggugat telah membangun fasilitas umum dan fasilitas sosial seperti tempat Ibadah dibangun sepenuhnya dengan biaya swadaya dari warga dan masyarakat.

Dasar Kepemilikan Tanah Penggugat:
Pada 1955, Pelabuhan Tanjung Priok membangun 10 Blok yang tiap Blok terdiri dari 5 rumah untuk Petugas Perintis Polri.
Bangunan dibangun di atas tanah seluas 16.572 M2 di Jalan Gorontalo Raya.
Bangunan awal berukuran 20 m2, kemudian diperluas oleh para penghuni.
Pada 1980, penghuni mengonfirmasi status tanah kepada Pelabuhan Tanjung Priok.
Pihak Polri tidak memiliki klaim atas tanah tersebut, seperti ditunjukkan pada surat tahun 1993.
Sejak 1979, para penghuni lah yang merawat dan membayar pajak atas bangunan tersebut.
Polri tidak pernah mengurus renovasi atau memberikan bantuan, menunjukkan tanggung jawab warga atas bangunan.
Surat dari Kantor Pertanahan menegaskan bahwa tanah tersebut bukan aset Polri.
Pada 2009, sertifikat atas nama individu diterbitkan oleh Kantor Pertanahan. Kota Administrasi Jakut
Sejumlah sertifikat telah diterbitkan sebelumnya atas hamparan tanah tersebut.
Dasar dan Alasan-Alasan Pengajuan Gugatan:
Penggugat memiliki klaim atas kepemilikan tanah dan bangunan yang telah mereka rawat dan tempati sejak 1960. Mereka menolak klaim atau tuntutan atas tanah tersebut dari pihak lain. Mereka mencari kepastian hukum atas kepemilikan tanah dan bangunan tersebut.

Hingga berita ini ditayangan, belum ada keterangan resmi dari pihak Polri mau BPN kota administrasi Jakarta Utara. (Sutarno)

Continue Reading

Polhukam

Kapolres Metro Jakarta Utara Berikan Penghargaan Kepada 6 Anggota Polres Yang Berprestasi

Published

on

Anggota personil Polres Metro Jakarta Utara mendapatkan penghargaan dari Kapolres Metro Jakarta Utara Kombes Pol Gidion Arif Setyawan, S.I.K., S.H.M.Hum.

Jakarta,Hariansentana.com – Kapolres Metro Jakarta Utara Kombes Pol Gidion Arif Setyawan,S.I.K., S.H.M. Hum. memberikan penghargaan kepada enam anggota personil yang berprestasi. Pemberian penghargaan anggota yang berprestasi dilaksanakan di Halaman Mapolres Metro Jakarta Utara, Kamis (22/2)sore.

Kapolres Metro Jakarta Utara Kombes Pol Gidion Arif Setyawan, S.I.K.,S.H.M.Hum., mengucapkan selamat kepada enam anggota polres yang berprestasi selama Pemilu tahun 2024 menjaga TPS, bersama Bhabinkamtibmas di wilayah hukum polres metro jakarta utara.

Gidion mengucapkan terima kasih sudah melakukan tugas dengan baik, walaupun tidak mudah kita menjalankan tugas selama pemilu 2024,” Ucap Kapolres Metro Jakarta Utara Kombes Pol Gidion Arif Setyawan.

Ia juga berharap agar anggota personil tetap menjadi kesehatan selama penjagaan penghitungan pemilu berlangsung,” Tambahnya. (Sutarno)

Continue Reading
Advertisement

Trending